Uncatagorized

why i love the song: The List

setiap baitnya kayak ngomongin diri sendiri. kebiasaan “melarikan diri” dari hal-hal yang sebenernya lebih penting, terus bilang ke diri sendiri “oke, ntar dulu, yang itu nanti dulu. kita liat ini dulu sebentar. aku bakal cape kalau kesitu.” padahal dengan kaya gitu aku malah memperpanjang rasa sakitnya. toh, mau dihadapin nanti, besok, atau lusa, bakal sama aja. bakal sama sama sakit. jadi jangan lari lagi. jangan kabur lagi. kalau kamu sedih, ya, wajar. kalau ada orang yang ada di posisi kamu, orang itu juga bakal sedih. tapi usaha kamu yang masih bangun tiap pagi. masih mencoba membuat orang “merasa” padahal kamu sendiri ga ngerasain apa-apa. semoga ada saatnya di suatu pagi kamu bangun, dan ngerasain sesuatu. suatu pagi dimana kamu sadar kalau masih ada sesuatu yang pantas ditunggu disini. maaf ya, dunia ini ngecewain kamu terus. padahal kamu dari awal berjuang terus. ga pernah ngeluh, pasti selalu memendam sendiri karena ga mau ngebandingin apa yang kamu rasain dengan apa yang orang lain alami. pasti ngerasa kalau yang kamu rasain itu ga penting. padahal hal itu nyata, hal itu buat kamu sakit, dan kamu berhak sedih.

aku tahu gak ada yang pernah bilang gini.
dan juga, gak ada yang pernah lewatin situasi ini.

makasih ya udah selalu mau mencoba.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s